Just another WordPress.com site

Galaksi Bimasakti Kedatangan “Anggota” Baru

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON–Beberapa hari ini, galaksi Bimasakti (Milky Way) tempat bumi bermukim, kedatangan anggota baru. Bintang pendatang baru itu diduga datang dari galaksi yang sangat jauh yang tersedot  Bimasakti.

HIP13044b

HIP13044b adalah planet pertama yang dideteksi di Bimasakti yang lahir di luar galaksi kita.

Berkat perbaikan dalam teknologi teleskop, para astronom telah menemukan bukti untuk hampir 500 planet ekstrasurya dalam 15 tahun terakhir, yang hadir dalam lingkungan galaksi Bumasakti. Namun benda-benda langit dengan ukuran yang berbeda mengorbit itu dikonfirmasi oleh para ilmuwan berasal dalam Bima Sakti.

Planet yang baru ditemukan memiliki massa minimal 1,25 kali dari Jupiter.  Bintang ini merupakan bagian dari “aliran Helmi”,  sekelompok bintang yang dulu milik sebuah galaksi kerdil sebelum dikanibalisasi oleh Bimasakti antara enam dan sembilan miliar tahun lalu.

“Penemuan ini sangat menarik,” kata Rainer Klement dari IMax Planck Institute for Astronomy (MPIA) dan penulis naskah yang diterbitkan hari ini di Science Express. “Untuk pertama kalinya, astronom telah mendeteksi sebuah sistem planet dalam aliran bintang asal galaksi lain. Karena jarak yang amat jauh, tidak ada konfirmasi deteksi planet-planet di galaksi lain, ini murni sebuah merger kosmik yang  telah membawa planet extragalaktik dalam jangkauan kita. ”

HIP13044 berasal dari lokasi 2.000 tahun cahaya dari bumi dan pertama terlihat di konstelasi Fornax selatan.  Para astronom planet mendeteksi dengan mengamati gerakan kecil yang disebabkan gravitasi bintang sebagai orbit planet. Para peneliti mengukur getaran menggunakan spektrograf yang terhubung ke teleskop 2,2 meter di Observatorium Eropa Selatan,  La Silla Observatory di Chile.

“Penemuan ini merupakan bagian dari studi di mana kita secara sistematis mencari eksoplanet  yang mengorbit bintang yang mendekati akhir hidup mereka,” kata Johny Setiawan, juga ilmuwan dari MPIA dan rekan Klement yang menuliskan temuan ini. “Penemuan ini sangat menarik ketika kita mempertimbangkan masa depan  sistem planet kita sendiri, saat Matahari masih menjadi raksasa dalam sekitar lima miliar tahun ke depan.”

HIP13044b relatif dekat dengan bintang ini, kata para ilmuwan, pada pendekatan yang terdekat mencapai kurang dari 0,055 kali jarak antara bumi dan matahari, dan memakan waktu lebih dari 16 hari untuk menyelesaikan garis edarnya. Bintang itu sendiri telah melewati tahap raksasa merah, di mana itu akan diperluas untuk beberapa kali diameter aslinya karena kehabisan bahan bakar hidrogen – sebuah nasib yang akan menimpa matahari kita sendiri dalam satu miliar beberapa tahun.

“Bintang tersebut berputar relatif cepat,” kata Setiawan. “Salah satu penjelasan adalah bahwa HIP13044 mencaplok planet itu selama fase raksasa merah, yang membuat bintang berputar lebih cepat.”

He added that there are unanswered questions about how the planet, which orbits a star containing very few chemical elements other than hydrogen and helium, was formed when there was seemingly such a small range of material available. Until now, very few planets have been discovered orbiting stars such as this.

Dia menambahkan bahwa ada pertanyaan yang belum ditemukan jawabannya hingga saat ini tentang bagaimana planet, yang mengorbit bintang yang mengandung unsur kimia yang sangat sedikit selain hidrogen dan helium, terbentuk. Sampai saat ini, sangat sedikit planet yang mengorbitkan bintang-bintang seperti ini.

“Ini adalah teka-teki tentang model diterima secara luas pembentukan planet untuk menjelaskan bagaimana seperti bintang, yang berisi hampir tidak ada unsur berat sama sekali, dapat membentuk sebuah planet,” kata Setiawan. “Planet sekitar bintang-bintang seperti ini mungkin harus terbentuk dengan cara yang berbeda.”

republika.co.id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s